Posts Tagged ‘sosial

10
May
08

Stop Playing Online Game!

Yes itulah seruan saya buat orang-orang di sekitar saya. Menurut saya sudah terlalu banyak korban yang jatuh karena game online. Paling tidak dalam hidup saya, saya sudah melihat beberapa rekan-rekan saya gagal melaksanakan kewajibannya karena kebanyakan bermain game online.

Bermain game online memang berbeda dengan bermain game biasa. Karena model bisnis gamenya pun berbeda. Perusahaan game biasa dinilai kesuksesannya dari berapa banyak gamer yang membeli gem keluaran mereka, perkara setelah itu gamenya ngga dimainkan oleh pembeli, bukan urusan mereka. Sedangkan game online, kesuksesan pembuatnya dinilia dari berapa banyak user yang online setiap hari. Atau dengan akta lain berapa banyak yang memainkan. Itu saja sudah berbeda, makanya tidak heran kalau dibuatlah sistem permainan yang sedemikian adiktif sehingga para gamer online betah duduk berjam-jam (atau bahkan berhari-hari di depan komputer).

Jadi buat yang masih bermain, mungkin sudah saatnya dikurangi main gamenya, ingat kewajiban lain di dunia luar. Apalagi buat mahasiswa ITB. Inget lho, banyak banget anak yang pengen masuk ITB, tapi ngga bisa. Masa kita yang udah punya KTM ITB menyia-nyiakan waktu dengan login di server game terus? 😀

02
May
08

Dijual: Tuhan

Huh, saya kesal sekali dengan acara TV atau film-film di bioskop sekarang. Sebenernya feeling saya udah ngga enak abis film Ayat-Ayat Cinta booming. Saya menduga, pasti sebentar lagi bakal banyak film-film yang menjual percintaan dibungkus pemeran yang gemar menyebut nama Allah. Bener ajah. Tadi malem saya nonton TV dan di situ ada iklan sinetron berjudul Munajah Cinta. Kalo diiat trailernya mah ya gitu..orang alim pacaran, wae lah.. Uda gitu pemeran cewenya Rianty pula,hahaha..ini latah atau apa?

Oke, terlepas dari siapa pemerannya, yang jelas saya tidak setuju kalau Tuhan dijual dengan cara seperti ini. Kalau dulu sinetron yang menjual Allah sebagai Sang Maha Menghukum dan Pak Ustadz sebagai si pembasmi hantu sempat rame di TV. Sekarang gantian modusnya, menjual Tuhan lewat bungkus orang pake peci dan berjilbab pacaran. Oh tidak. Saya masih ngga ngerti, bagaimana sih proses pengambilan keputusannya sampai orang tega melakukan hal seperti ini. Padahal yah, kalau ingin menampilkan film rohani, ya ada banyak sekali isu sosial yang bisa diangkat tanpa perlu menampilkan urusan percintaan atau hantu. Mengapa tidak membuat film rohani seperti John Q atau Blood Diamond misalnya. Film-film yang isu sosialnya kental sekali, sehingga di situ Tuhan bisa ditampilkan secara gamblang dan implisit, tanpa perlu mengobral kata “Masya Allah” atau “Astaghfirullah”.

Soalnya, kalau ngga pake Cinta, filmnya nggak laku Dit.

Lihat? Tuh, Tuhan lagi dijual. Kalau mau bikin film rohani mah ngga usah perduliin film ini laku apa ngga, selama temanya memang bagus, penikmat film pasti akan nonton kok. Selama filmnya masih diproduseri ama India-india gila duit yang cuma bisa menjual sinetron murahan yang mengeksploitasi ABG dan berharap ditonton ibu-ibu kantoran, ya jangan harap akan dijumpai film rohani yang berbobot. Percayalah. It’s all about the money, not the morale of the story. Makanya saya heran ama orang yang tersentuh abis nonton Ayat-ayat Cinta. Jelas itu film dibikin buat nyari duit dan bukan buat bikin orang inget Tuhan. Gila.

Selanjutnya tinggal kita tunggu bulan Ramadhan tiba. Di mana artis-artis pada latah pake jilbab dan mereka yang ngeband tiba-tiba pada sibuk bikin album rohani. Jual Tuhan aja terus. Dasar pelaku industri materialistis!

Di Qur’an disebutkan (saya lupa surat apa dan ayat apa) kalau suatu saat akan dijumpai orang-orang yang menjual agama. Mungkinkah ini saatnya? Masya Allah. Na’uudzubilaahi min dzaalika.




April 2017
M T W T F S S
« Oct    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

ketinggalan sesuatu?

Blog Stats

  • 24,819 mari berhitung!

twitter.com/kotakmakan